Terkait Jurnalis Dimintai Keterangan, Alfred Victor Tutupary : Jurnalis Dilindungi oleh UU dan Memiliki Hak lmunitas

Alfred Victor Tutupary, Ketua Bidang Hukum dan Advokasi JMSI Provinsi Maluku

Matasulbar.com — Polda Maluku memanggil jurnalis media daring porostimur.com untuk dimintai keterangan sebagai saksi dalam perkara dugaan penyelewengan anggaran Kwarda Pramuka Propinsi Maluku, mendapat tanggapan dari Pengurus Daerah Jaringan Media Siber Indonesia (JMSI) Provinsi Maluku.

Ketua Bidang Hukum dan Advokasi Penda JMSI Provinsi Maluku Alfred Victor Tutupary, SH, CCL, mengatakan, dalam tugasnya jurnalis dilindungi oleh UU No. 40/1999, maka berdasarkan pasal 50 KUHAP jurnalis/wartawan yang menjalankan amanat UU No.40/1999 memiliki hak imunitas dan tidak dapat dihukum.

Hal senada juga diatur dalam pasal 170 KUHAP, di mana karena pekerjaan berhak untuk menjaga kerahasiaan dan dapat dibebaskan untuk dimintai keterangan sebagai saksi dalam sebuah perkara,” ujarnya, Kamis (27/7/2023).

Baca Juga  Kabag Ops Polres Majene saat Pendistribusian Logistik Pemilihan Umum Tahun 2024" tanggung jawab bersama

Alfred yang juga seorang advokat di kota Ambon ini menjelaskan, dalam hal kasus yang berhubungan dengan wartawan/jurnalis terkait pemberitaan atau produk pers, penyidik mestinya memakai lex specialis dalam menangani perkara dimaksud yakni UU Pers No. 40 tahun 1999 tentang Pers.

Baca Juga  Budayakan Hidup Sehat Pemerintah Kelurahan Lembamg Ajak Masyarakat Lakukan Senam Aerobik

“Dalam lex specialis UU 40/1999 mengatur soal hal tolak. Lebih lanjut diatur dalam pasal 4 ayat (4) UU No.40/1999 jika itu berhubungan dengan pengungkapan identitas narasumber,” ujarnya.

Baca Juga  Prabowo Resmikan Kantor DPD Gerindra di Banten

Kendati demikian kata Alfred, hak tolak dapat dicabut atas perintah pengadilan, jika perkara dimaksud melalui pertimbangan hakim berhubungan dengan keamanan dan ketertiban serta keselamatan negara.

Alfred mengimbau kepolisian dan aparat penegak hukum (APH) sedianya dapat menghindari pemanggilan wartawan untuk dimintai keterangan sebagai saksi dalam sebuah perkara terkait pemberitaan.Apa yang menjadi produk media dirasa cukup sebagai sebuah alat bukti,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *